Halle Berry meningkat menjadi terkenal dengan watak lakonannya dan kecantikannya


. Dalam pekerjaan awalnya, dia menjauhkan diri dari melakukan adegan bogel. Itu berubah pada tahun 2001 ketika dia tampil telanjang dalam satu, tetapi dua filem: Ikan Pedang dan Bola kepunyaan raksasa . Tanpa yang pertama, dia tidak akan pernah membintangi yang kedua - peranan yang sebenarnya akan mengubah sejarah.



Filemografi Halle Berry akan berbeza secara besar-besaran

Berry memberitahu New York Post bila Bola kepunyaan raksasa dilepaskan tanpa Ikan Pedang , dia tidak akan pernah dapat melakukan adegan seksnya dengan Billy Bob Thornton Bola kepunyaan raksasa . Pelakon itu memberitahu surat kabar itu, 'Sekiranya saya tidak melakukan itu dan mengatasinya, ketika saya sampai di tempat cinta di Bola kepunyaan raksasa skrip, saya akan berhenti membaca dan berkata, 'Bukan untuk saya.' '

Adegan Berry di Ikan Pedang tidak lama, hanya di bawah tiga saat. Namun, inilah yang menjual filem itu dan memastikan akan menghasilkan keuntungan. Tanpa adegan dan gembar-gembur yang mengelilinginya, filem itu mungkin akan dibom setelah mendapat banyak ulasan negatif. Malah penerbit filem itu, Joel Silver, mengatakan ia 'bagus untuk box office.'

Walaupun jujur, bilangan tetap untuk apa yang dibayar oleh Berry Ikan Pedang sukar untuk dipastikan, itu adalah pertaruhan yang selamat bahawa dia membuat sebahagian perubahan yang sihat untuk saat-saat mendedahkannya. Pengarah Dominic Sena mengatakan dalam sebuah wawancara pada waktu itu bahawa Halle Berry dibayar $ 500,000 untuk tempat kejadian, kerana '$ 250,000 per payudara' adalah ucapannya. Berry menolak jumlah itu dan berkata Sena bergurau. Apa pun yang dikatakan gaji dia, pasti ada lebih banyak angka sifar daripada yang dia perolehi untuk filemnya yang seterusnya: anggaran kecil indie, Bola kepunyaan raksasa . Gaji mungkin lebih kecil, tetapi penghargaannya jauh lebih besar.



Pelakon itu mendapat pujian kritikal untuk peranan tersebut

Setelah melakukan adegan topless di Ikan Pedang , Berry lebih selesa dengan idea untuk kelihatan bogel di skrin. Nasib baik, Berry terus membaca Bola kepunyaan raksasa skrip kerana itu. 'Saya terkejut saya terpaku, saya terharu, sedih, marah,' dia memberitahu Hantar . 'Saya rasa saya benar-benar dapat berhubungan dengan watak wanita ini,' katanya kepada Hantar , 'Dia kuat, namun sangat rentan dia marah, tapi sangat rapuh. Dia meneruskan perjalanan dan, pada akhirnya, melalui ketekunan dan kekuatannya, dia memperbaiki kehidupannya. ' Dia tidak membuang masa memanggil ejennya dan mendorong peranannya. Selebihnya adalah sejarah - dan dalam kes ini, sejarah yang sah - kerana Berry menjadi wanita Afrika-Amerika pertama (dan, setakat ini, hanya) memenangi Oscar untuk Pelakon Wanita Terbaik.