Jane Fonda


adalah legenda Hollywood yang sebenar. Anak perempuan pelakon terkenal Amerika Henry Fonda, dia memulai sebagai pelakon pentas pada tahun 1950-an dan cepat lulus dalam filem. Dia membintangi hit demi hit sepanjang tahun 60-an, 70-an, dan 80-an, termasuk filem-filem klasik seperti Cat Ballou, Klute, Sindrom China, 9 hingga 5, dan Di Kolam Emas (yang juga dibintangi oleh ayahnya). Fonda menang dua Oscar untuk Pelakon Wanita Terbaik, segelintir glob emas anugerah, dan bahkan menjadi titan latihan di rumah terima kasih kepadanya yang sangat popular Latihan Jane Fond seri. Pada masa ini, dia membintangi bersama Lily Tomlin dalam hit Netflix, Grace dan Frankie .



Tetapi di sebalik semua kejayaannya di Hollywood, banyak orang mengingati Jane Fonda, sekarang 82, kerana aktivisme politiknya. Selama tahun 1960-an dan '70 -an, dia adalah penyokong kuat gerakan hak-hak sipil dan sangat menentang Perang Vietnam. Pendapatnya yang lantang dan tingkah laku kontroversial membuat banyak musuhnya, dan di sini, kami memecahkan semua yang dilakukan pelakon itu untuk mendapatkan reputasinya sebagai salah satu orang yang paling dibenci di Era Vietnam.

Aktivisme Politik Jane Fonda

Sebelumnya digelar simbol seks kerana peranannya dalam filem fiksyen ilmiah Barbarella , Jane Fonda mengejutkan banyak peminatnya dengan pandangan politiknya yang tinggi. Selain menjadi feminis yang tidak sabar, dia secara terbuka mendukung Black Panther, sebuah organisasi aktivis kulit hitam yang mendorong perlawanan bersenjata terhadap budaya kulit putih yang menindas. Itu meletakkan Fonda di radar pemerintah A.S. dan rumahnya diawasi oleh Agensi Keselamatan Nasional (NSA).

Jane Fonda juga menentang keras Perang Vietnam. Pada tahun 1970, Seronok dengan Dick dan Jane bintang bekerjasama dengan aktivis terkenal Fred Gardner dan rakan pelakon Donald Sutherland untuk melakukan pertunjukan anti-perang perjalanan yang disebut FTA (kependekan dari 'Bebaskan Tentera'). Pada tahun yang sama, Fonda ditangkap kerana disyaki mengedar dadah dalam perjalanan pulang dari lawatan bercakap di Kanada, yang mengakibatkannya tembakan mug yang kini terkenal . Walaupun pil itu hanya vitamin, polis tetap memerintahkannya - yang kemudian dikatakan oleh Fonda adalah perintah langsung dari pentadbiran Nixon. Pada tahun 2009, pelakon itu menulis di laman webnya:



sedang bersiaran langsung dengan kelly yang tidak disiarkan

Saya memberitahu mereka apa [pil itu] tetapi mereka mengatakan bahawa mereka mendapat pesanan dari Rumah Putih. Saya rasa mereka berharap 'skandal' ini akan menyebabkan ucapan kuliah dibatalkan dan merosakkan rasa hormat saya.

Walaupun semua tuduhan dijatuhkan ketika ujian makmal menunjukkan Fonda mengatakan yang sebenarnya tentang pil tersebut, jelas dia menarik kemarahan beberapa pemain politik yang kuat. Sudah tentu, itu tidak menghalangnya daripada memperjuangkan apa yang dia percayai.

Fonda terus menjadi aktivis politik yang lantang dan masih ada hingga hari ini. Terkini, Monster-in-Law bintang memprotes pembinaan Saluran Akses Dakota pada tahun 2016 dan mengatur Fire Drill Fridays, satu siri tunjuk perasaan perubahan iklim di Washington, D.C., pada tahun 2019. mengakibatkan dia ditangkap lima kali dalam jangka masa beberapa minggu . Meski begitu, dia berkawan baik — sesama aktivis Hollywood seperti Ted Danson, Catherine Keener, dan Sam Waterston juga dibebaskan semasa tunjuk perasaan.



Lawatan Kontroversi Jane Fonda ke Vietnam Utara

Tetapi apa yang menjadikan Fonda sebagai seorang yang hina ketika Era Vietnam? Ia adalah foto yang dia sertai semasa lawatan 1972 ke Vietnam Utara. Dalam gambar itu — yang membuatnya mendapat julukan terkenal “Hanoi Jane” —Fonda dilihat sedang duduk di atas senjata anti-pesawat di Hanoi. Foto itu menimbulkan kemarahan segera di A.S. kerana memberikan kesan yang sangat anti-Amerika bahawa Fonda sangat menentang perang sehingga dia akan menembak jatuh pesawat negaranya.

kehidupan bermula di penghujung zon selesa

Kemarahan Terhadap Jane Fonda

Fonda menghadapi panas terik akibat foto malang itu. Penggubal undang-undang di seluruh negara meminta agar dia didakwa atas kesalahan yang mereka yakini sebagai pengkhianatan , dan desas-desus berleluasa bahawa dia telah mengkhianati POW Amerika di Vietnam Utara (walaupun begitu akhirnya terbukti palsu ). Banyak peminatnya juga marah dengan foto itu, dan Fonda bahkan disenarai hitam di Hollywood untuk jangka waktu tertentu.

Penyesalan Jane Fonda Tentang Vietnam

Sejak skandal 'Hanoi Jane', Fonda menegaskan bahwa dia tidak bermaksud tidak menghormati tentara Amerika. Dia telah meminta maaf secara terbuka berkali-kali dan telah mengakui: 'Itu adalah kesalahan saya, dan saya telah membayar dan terus membayar harga yang tinggi untuk itu' dalam memoarnya tahun 2005, Kehidupan Saya Sejauh Ini . Dia juga berkata bahawa dia terus melakukan perbaikan dengan veteran kapan pun dia boleh.

'Seboleh-bolehnya saya cuba duduk dengan doktor haiwan dan bercakap dengan mereka, kerana saya memahami [kemarahan mereka] dan itu membuat saya sedih. Ini menyakitkan saya dan sampai ke kubur saya bahawa saya melakukan kesalahan besar dan besar yang membuat banyak orang menganggap saya menentang tentera. '

jika cukai tanpa persetujuan bukanlah rompakan

Tetapi aktris itu juga mengatakan bahawa dia tidak menyesal menjadi aktivis yang lantang, walaupun dia tahu berpose untuk foto 'Hanoi Jane' adalah kesalahan besar. 'Saya bangga saya pergi ke Vietnam ketika saya melakukannya,' katanya Dokumentari HBO 2018, Jane Fonda Dalam Lima Akta. 'Dan bangga pengeboman orang-orang yang ditinggalkan berhenti ... Saya sangat menyesal kerana saya tidak cukup memikirkan untuk meletakkan senjata itu pada masa itu, dan mesej yang dihantar kepada lelaki yang berada di sana pada masa itu dan keluarga mereka. Sangat mengerikan jika memikirkannya. '