Avril Lavigne baru berusia 18 tahun ketika dia pertama kali menjadi sensasi muzik utama pada tahun 2002. Sejak itu, pelakon kelahiran Kanada, sekarang 36, telah terkenal dengan lagu-lagu pop-rock yang menular, gaya skater-punknya, dan sikapnya yang memberontak. Tetapi apa yang tidak pernah dapat dia ramalkan adalah bahwa dia juga akan terlibat dalam 'Konspirasi Avril Lavigne', sebuah desas-desus yang muncul selama bertahun-tahun. Jadi apa kebenaran di sebalik teori peminat gila ini? Adakah Avril Lavigne yang sebenar sudah mati? Di sini, kami membongkar fakta di sebalik kisah liar ini.



adakah john cena mempunyai anak

Bagaimana Avril Lavigne Mendapat Cuti Besarnya

Dilahirkan di Belleville, Ontario, pada tahun 1984, Avril Lavigne telah menyanyi sejak dia kecil, membuat persembahan di pameran negara dan menulis lagu-lagunya sendiri ketika dia di sekolah menengah. Pada tahun 1999, dia memenangi pertandingan radio untuk mempersembahkan lagu dengan Shania Twain di hadapan 20,000 peminat. Menjelang tahun 2000, dia telah mengagumkan eksekutif rakaman terkenal Antonio 'L.A.' Reid dan menjaringkan perjanjian berbilang album dengan Arista Records.

Dilancarkan di Amerika Syarikat pada bulan Jun 2002, album sulung Lavigne, Lepaskan, mencapai nombor dua di carta album Billboard 200 dan diperakui empat kali Platinum oleh RIAA. Menampilkan single hit 'Complicated' - yang menjadi salah satu lagu pop terbesar dalam dekad ini - album ini merupakan debut paling laris tahun ini dan menjadikan Lavigne sebagai artis wanita terlaris tahun 2002. Ia juga melahirkan dua lagu top lain -10 single, 'Sk8er Boi' dan 'I'm with You,' menjadikan Lavigne sebagai artis kedua dalam sejarah yang mempunyai tiga lagu sepuluh teratas dari album debut di Papan iklan Carta 40 Mainstream Utama.



Pada tahun 2004, puteri pop punk merilis album studio keduanya, Di Bawah Kulit Saya , yang sama berjaya dengan yang pertama . Selain memulakan debutnya di nombor satu di Amerika Syarikat, Kanada, UK, Australia, dan Jepun, album ini diperakui lima kali Platinum di Kanada dan menjual 3.2 juta salinan di Lavigne AS bersama-sama menulis sebahagian besar lagu di album, yang menurutnya merupakan tonggak utama dalam karier muziknya.

'Rekod ini jelas membuktikan bahawa saya seorang penulis,' Lavigne memberitahu The Lejar pada tahun 2004 . 'Dan orang tidak dapat mengetuknya, kerana setiap lagu berasal dari pengalaman saya sendiri, dan ada banyak emosi dalam lagu-lagu ini.'

Pada musim gugur 2004, Lavigne memulakan lawatan dunia pertamanya untuk menyokong Di Bawah Kulit Saya . Merentasi Eropah, Amerika, Asia, Australia, dan Afrika, ia merangkumi lebih dari 100 perhentian dan berlangsung lebih dari satu tahun. Pada saat lawatan berakhir pada tahun 2005, khabar angin pelik mengenai bintang pop telah mulai beredar.



ambar dari kehidupan 600 lb sekarang

Apa Konspirasi Avril Lavigne?

Kisah ini diduga berasal dari catatan blog di laman peminat Avril Lavigne dari Brazil yang disebut 'Avril Lavigne morreu e foi substituída por uma sósia,' yang secara kasar diterjemahkan menjadi 'Avril Lavigne meninggal dan digantikan oleh dua.' Teorinya menyatakan bahawa Lavigne, berjuang untuk mengatasi tekanan kejayaannya, menyewa badan ganda untuk mengisi dirinya selama beberapa penampilan awamnya.

Tidak lama kemudian — sekitar tahun 2003 — Lavigne seharusnya meragut nyawanya sendiri, tetapi daripada memberitahu dunia, syarikat rakaman itu memutuskan untuk menutupi kematiannya sehingga mereka dapat terus meraih kejayaan. Mereka menyewa dua kali badan, seorang wanita bernama Melissa Vandella, untuk melangkah masuk dan berpose sebagai Lavigne sepenuh masa, yang dia lakukan sejak itu.

Penganut teori menyebut sebilangan perbezaan yang unik sebagai bukti untuk beralih, termasuk perubahan wajah dan wajah superstar . Mereka juga memperhatikan perbezaan suaranya dan kelembutan persona punk rocknya.

Sebilangan pendukung teori itu bahkan mendakwa bahawa lirik lagu tertentu tidak boleh digunakan, kononnya akibat Vandella merasa bersalah kerana menipu peminat Lavigne. Contohnya, OG Peminat Brazil menunjukkan bahawa lagu tahun 2004, 'Nobody's Home' ditulis dalam orang ketiga dan bukan orang pertama (iaitu ia benar-benar menulis Melissa mengenai Avril) dan itu menyinggung kejatuhan Lavigne:

Perasaannya yang dia sembunyikan
Impiannya tidak dapat dicari
Dia kehilangan akal
Dia ditinggalkan
Dia tidak dapat mencari tempatnya
Dia kehilangan kepercayaannya
Dia jatuh dari rahmat

Di mana Konspirasi 'Avril Lavigne Is Dead' Terjatuh

Walaupun beberapa 'bukti' kelihatannya menarik pada mulanya, tidak sukar untuk membongkar teori konspirasi liar ini. Sebagai permulaan, penampilan, gaya, dan suara seseorang boleh berubah dari masa ke masa — terutama ketika mereka masih muda. Oleh itu, perbezaan rupa dan suara Lavigne sebenarnya tidak begitu membimbangkan.

Penting juga untuk diperhatikan bahawa, mengikut BuzzFeed , penulis blog peminat Brazil pada awalnya menyiarkan penafian di blog yang berbunyi: 'Blog ini adalah cara untuk menunjukkan bagaimana teori konspirasi dapat kelihatan benar' yang diterjemahkan ke 'blog ini dibuat untuk menunjukkan bagaimana teori konspirasi dapat kelihatan benar.'

Akhirnya, kami mempunyai kata-kata langsung dari mulut Avril Lavigne sendiri. Ketika ditanya mengenai teori konspirasi di temu ramah 2019 dengan Mingguan Hiburan , bintang pop itu berkata: ' Ini hanya khabar angin internet yang bodoh dan [saya] tersedar bahawa orang membelinya. Bukankah itu pelik? Ini sangat bodoh. Dan saya kelihatan sama. Di satu pihak, semua orang seperti, 'Ya Tuhan, kamu kelihatan sama,' dan di sisi lain orang seperti 'Oh Tuhan, dia mati.' '

Oleh itu, sementara Konspirasi Avril Lavigne membuat cerita hebat, ia hanya khabar angin internet liar yang 100 peratus palsu!

sejarah akan baik kepada saya

Keputusan kami

Cop Gossip telah menentukan bahawa cerita ini benar-benar palsu.